Aku Layak Menjadi Guru Berprestasi

MENGAPA AKU LAYAK MENJADI GURU BERPRESTASI
BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah. Untuk melaksanakan tugasnya secara profesional, guru tidak hanya dituntut memiliki kemampuan teknis edukatif, tetapi juga harus memiliki kepribadian yang kokoh sehingga dapat menjadi sosok panutan bagi siswa, keluarga, maupun masyarakat, dalam menciptakan pendidikan yang bermutu
Pendidikan bermutu bersumbu pada mutu guru adalah kenyataan yang tidak terelakkan. Untuk itu, lahirnya UU Nomor 14/2005 tentang Guru dan Dosen merupakan bukti yuridis terhadap komitmen bangsa Indonesia untuk membangun status guru sebagai profesi yang kuat. Salah satu upaya membangun profesi guru yang kuat melalui penghargaan dan perlindungan antara lain dilaksanakan kegiatan Pemilihan Guru, Kepala Sekolah, Pengawas Berprestasi dan Guru PLB Berdedikasi. Hal ini sekaligus sebagai bentuk implementasi UU Nomor 14/2005 dan Peraturan Pemerintah Nomor 74/2008 tentang Guru
Guru berprestasi adalah guru yang memiliki kemampuan melaksanakan tugas, keberhasilan dalam melaksanakan tugas, memiliki kepribadian yang sesuai dengan profesi guru dan memiliki wawasan kependidikan sehingga secara nyata mampu meningkatkan mutu proses dan hasil pembelajaran atau bimbingan melebihi yang dicapai oleh guru lain sehingga dapat dijadikan penutan oleh siswa, rekan sejawat, maupun masyarakat sekitarnya.

Berdasarkan uraian di atas, dan berdasarkan tema yang diberikan yaitu “Kenapa saya layak menjadi guru berprestasi”, makalah ini mengambil judul “Guru Berprestasi” dengan pokok pembahasan yaitu:
1. Bagaimana cara untuk menjadi guru berprestasi?
2. Apakah saya layak menjadi guru berprestasi?

BAB II
GURU BERPRESTASI

2.1. Bagaimana Cara untuk Menjadi Guru Berprestasi?
Untuk menjadi guru berprestasi, seorang guru harus memenuhi persyaratan, memiliki kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan profesional dan menghasilkan karya kreatif atau inovatif dalam pengembangan keprofesian berkelanjutan serta menghasilkan karya kreatif atau inovatif.

A. Pengertian, Peserta, dan Persyaratan Peserta
a. Pengertian
1. Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing,mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah.
2. Guru berprestasi adalah guru yang memiliki kinerja melampaui standar yang ditetapkan oleh satuan pendidikan, mencakup kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan profesional serta menghasilkan karya kreatif dan inovatif yang diakui baik pada tingkat daerah, nasional dan/atau internasional; dan secara langsung membimbing peserta didikhingga mencapai prestasidi bidang intrakurikuler dan/atau ekstrakurikuler .

b. Peserta
1. Guru sekolah dasar/madrasah ibtidaiyah, yang selanjutnya disebut kelompok guru tingkat satuan pendidikanSD/MI.
2. Guru sekolah menengah pertama/madrasah tsanawiyah, yang selanjutnya disebut kelompok guru tingkat satuan pendidikan SMP/MTs.

c. Persyaratan Peserta
Persyaratan peserta Pemilihan Guru Berprestasi mulai dari tingkat satuan pendidikan sampai dengan tingkat nasional terdiri dari persyaratan akademik dan persyaratan administratif sebagai berikut.
1. Persyaratan Akademik
a. Memiliki kualifikasi akademik minimal sarjana (S1) atau diploma empat (D-IV)
b. Guru unggul/mumpuni dilihat dari kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan profesional. Sub kompetensi masing-masing kompetensi disajikan pada bagian penilaian.
1. Kompetensi pedagogik tercermin dari tingkat pemahaman terhadap peserta didik, perancangan dan pelaksanaan pembelajaran, evaluasi hasil belajar, dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya.
2. Kompetensi kepribadian tercermin dari kemampuan personal, berupa kepribadian yang mantap, stabil, dewasa, arif, dan berwibawa, menjadi teladan bagi peserta didikdan masyarakat,dan berakhlak mulia.
3. Kompetensi sosial tercermin dari kemampuan guru untuk berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan peserta didik, pendidik, tenaga kependidikan, orangtua/wali peserta didik, dan masyarakat sekitar.
4. Kompetensi profesional tercermin dari tingkat penguasaan materi pembelajaran secara luas dan mendalam, yang mencakup penguasaan materi kurikulum mata pelajaran di sekolah dan substansi keilmuan yang menaungi materinya, serta penguasaan terhadap struktur dan metodologi keilmuannya.

c. Guru yang menghasilkan karya kreatif atau inovatif dalam pengembangan keprofesian berkelanjutan,antara lain melalui:
1. pembaruan (inovasi) dalampembelajaran atau bimbingan;
2. penemuan teknologi tepat guna dalam bidang pendidikan;
3. penulisan bukuteks pelajaran, buku pengayaan, dan buku pedoman guru;
4. penciptaan karya seni;
5. pembuatan/modifikasi alat pelajaran (peraga);
6. publikasi ilmiah atas hasil penelitian atau gagasan inovatif;
7. karya atau prestasi di bidang olahraga; dan
8. pengembangan dirimelalui diklat fungsional/kegiatan kelompok kerja.

d. Guru yang menghasilkan karya kreatif atau inovatif antara lain melalui bimbingan langsung kepada peserta didik hingga mencapai prestasi di bidang intrakurikuler dan/atau ekstrakurikuler.

2. Persyaratan Administratif
a. Guru yang berstatus pegawai negeri sipil (PNS) atau bukan PNS serta tidak sedang mendapat tugas tambahan sebagai kepala sekolah atau sedang dalam proses pengangkatan sebagai kepala sekolah atau sedang dalam transisi alih tugas ke unit kerja lainnya.
b. Aktif melaksanakan prosespembelajaran/bimbingan dan konseling.
c. Mempunyai masa kerja sekurang-kurangnya 8 (delapan) tahun sebagai guru secara terus-menerus sampai saat diajukan sebagai calon peserta,yang dibuktikan dengan SK CPNS atau SK Pengangkatandari yayasan/pengelola bagi guru bukan PNS.
d. Mempunyai beban kerja sekurang-kurangnya 24 jam tatap muka per minggu.
e. Belum pernah dikenai hukuman disiplin atau tidak dalam proses pemeriksaan pelanggaran disiplin (surat keterangan dari kepala sekolah) dengan diketahui oleh kepalacabangdinas ataukepaladinaspendidikankabupaten/kota.

About these ads
Comments
3 Responses to “Aku Layak Menjadi Guru Berprestasi”
  1. siti istiqomah mengatakan:

    trima kasih, tulisan bapak dapat sayagunakan sebagai acuan unutuk menuliskan artikael yang sama

  2. nurhalim mengatakan:

    TOLONG DI LENGKAPI MAKALAHNYA. DAN KIRIM KE EMAIL Nurhalim73@yahoo.com

  3. Eni H mengatakan:

    Terimakasih, mohon ijin tulisan bapak saya gunakan sebagai acuan dalam pemilihan guru prestasi 2013

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: